Tuesday, March 22, 2016

hati makin kelam.
mata makin kabur.
pena makin berkarat.

menulis. dahulunya hobi, kininya sepi.
insyaAllah agar dapat bertinta kembali

Sunday, December 20, 2015

Bismillahirrahmanirrahim.
Alhamdulillah masih tergerak hati.

kisah ini kisah pengalaman.
pengalaman yang mematangkan pemikiran
ujian demi ujian bukanlah sesuatu yang asing.
namun kekuatan aqidah menjadi tonggak serta benteng

Alhamdulilah.
final year student sudah.
kali ini belajar apa erti kehidupan.
oleh kerana kesibukan,
rasa sangat bersalah dgn sahabat segerak kerja.
rasa berdosa bila terpaksa meninggalkan program dan meminta pulang awal.
rasa down bila penat lelah dirijek dengan mudah.
rasa semangat kian luntur dek kerana masa yang kabur.
pelbagai rasa, pelbagai suka, pelbagai duka.
inilah resam dalam perjuangan.
ini lah resam dalam kehidupan.

ini lah...

dan aku mengharapkan dengan sangat...

Thursday, June 4, 2015

Rawatan Islam

jam 12.30
telefon berdering
diangkat.
hello assalamualaikum kak shuwai...(terdengar suara anak usrahku)
kak shuwai dah tidur ke?
baru nak tidur. kenapa dik?
akak, akak tahu x mana2 perawat islam?
perawat islam? kenapa dik (dlm hati monolog sendirian)
ni haa. ada budak histeria. akak boleh tak bla bla bla.
hmmm nanti akk tanya MMK
lalu telefon dmatikan.
aku yang baru sahaja berniat utk tidur awal malam itu memandangkan kondisi tubuh yang tidak stabil, bangun, menyambar tudung dan sweater. bergerak ke rumah MMK yang selang 2 rumah sahaja.

Assalamualaikum..
waalaikumsalam. eh, kak shuwai. yo yo (mmk mmg suka bergurau dgn ku)
hah p siap, ad org histeria.
haaa?? oke2. akk p x?
akk xp. akak xlarat. demam. (aku membina alasan)
alar.. akak xpi, sy xnk p lah. sy mana reti. selama ni akk je buat.
maaf. akak xlarat. badan lemah. dah2. g sana. blok 5. apa2 hal gtau ya. luv u. hahaha. kbai.
tanpa menghiraukan, aku kembali ke dlm rumah dan membiarkan mereka

kasihan.
masuk kali ini sudah 2 kali aku menolak untuk melakukan rawatan
terkadang terasa seperti mencipta alasan.
tapi..
setiap kali terjadi,pasti ketika itu ad kekangan dariku sendiri

sekarang, kecoh di kolej mengenai penampakan lembaga pelik,bunyi mengilai dan sebagainya.
percaya lah. perkara itu memang sudah menjadi ruji buat kami ketika menjadi MMK.
dan kerna itu, aku mengenali apa itu rawatan Islam. mempelajari kerna siapa lagi yang mahu merawat. memandangkan perawat yang ad disini hanyalah perawat mslimin.

insyaAllah cuba setelkan apa yang patut disetelkan dengan awal kerana tahu, musim2 exam ni memang akan berlaku banyak kes. jadi bersiap sedia lah.
pernah esoknya aku ada exam, malam itu dipanggil ke satu rumah utk merawat. hmm buat je lah. tamat jam 5 pagi.
dan Alhamdulillah.. Allah bantu time exam. kalau kita ikhlas bantu orang, insyaAllah Allah bantu kita.

saya suka rawatan Islam. :)

mood baru habis berbekaam di kepala haha

Taubat seorang hamba

Rasa ini kembali hadir
Rasa yang dimana ketika di asasi itu dulu hadir
dan mekar bercambah d bumi tarbiyah
kini
rasa itu hadir kembali
dalam mengetuk naluri hati
dalam menambah cinta Ilahi
rasa ini asbab
mereka itu asbab
dia itu asbab
hakikatnya
Dialah yang memberi segala-galanya.
tiada apa yang kebetulan
sayu
syahdu
keinsafan
Hanya Allah yang memberi

Ku insafi kejahilan ini
terimalah taubat ku ini

Hati hiba mengenangkan dosa2 yg ku lakukan,
Oh Tuhan Maha Kuasa,
Terima taubat hamba berdosa...


Ku akui kelemahan diri,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x.....
Taubatku ini.....


Telah aku merasakan derita jiwa dan perasaan,
Kerana hilang dari jalan menuju redhaMu ya Tuhan.


Ku akui kelemahan ini,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x...
Taubatku ini...


Di hamparan ini ku meminta moga taubatku diterima...


Ku akui kelemahan ini,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x....
Taubatku ini...


Ku akui kelemahan ini,
Ku insafi kekurangan ini,
Ku kesali kejahilan ini,
Terimalah 3x..
Taubatku ini...

Saturday, May 30, 2015

sesak.
sebak.

nada repent by farid sanullah yang menjadi ringtone hp beliau mendayu-dayu minta diangkat.
ah sudah jam 3.30 pagi. sedangkan baru sahaja beliau melelapkan mata dek kerana menyelesaikan tugasnya sebagai pelajar dan hamba yang tak pernah habis. malas sekali ingin diangkat.
namun, digagahkan juga tangannya untuk mengambil telefonnya itu. lalu dislide kan ke arah answer call..
mata yang berat dibiarkan terpejam.

hello assalamulaikum.
senyap.
assalamualaikum...
senyap lagi.
assalamualaikum.
waalaikumsalam..
kali ini matanya sudah tercelik. eh suara lelaki. tiba2 meremang bulu romanya. siapa pula lelaki yang slumber je telefon tgh2 malam ni. amarahnya datang. dibetulkan suaranya agar tidak bernada serak basah.
siapa ni? dengan suara tertahan dia bertanya. kalau ikutkan hati mahu diletak sahaja. tapi memikirkan mungkin ia punya urusan penting. memandangkan dirinya sendiri juga pernah mempunyai jawatan penting.
as, saya lah. balas suara lelaki itu
siapa saya. balasnya pula (jarang sekali orang memanggil nama nya dengan panggilan itu kecuali..)
sy, hafiz.
terasa bagai dihempap sesuatu dihatinya. secara automatik, lantas terus diputuskan telefonnya.

dia pantas bangun dari baringan. ber ta'awuz dan beristighfar panjang.
memohon agar dijauhkan daripada sebarang kejahatan syaitan, dan nafsu jahat

nada repent mendayu lagi. tetapi kali ini dibarkan sahaja. dilihat nombor yang masuk. panjang. sah. nombor luar negara. dia beristighfar lagi. nada repent tidak berbunyi lagi. namun kini hatinya pula berkecamuk.
'dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenang' terngiang firman Allah yang sering disampaikan oleh naqibahnya 4 tahun yang lepas ketika beliau baru sahaja mengenali apa itu usrah.

lantas bingkas dia ke bilik air. mengambil wudhuk. serasa tenang sekali saat air wudhuk menyentuh kulitnya. usai, dihamparnya sejadah putih kesayangannya. disarungnya telekung dan meletakkan tasbih ungu kepunyaannya di tepi sejadah.
takbir diangkat, terlintas panggilan telefon itu tadi. hatinya cuba untuk khusyuk. dia berta'awuz sekali lagi. dan fokus pada bacaannya.

Bismillahirrahanirrahim.
"dengan nama Allah yang maha Pemurah lagi maha Pengasihani."

setiap kali bacaan solat dialunkan, hatinya memaknakan bacaan tersebut. terasa sayu dan sendu.
lalu surah ar rahman dalunkan. surah yang menjad kesukaannya tika hatiny tidak tenang. rakaat pertama selesai diteruskan dengan rakaat kedua. kali ini air matanya tumpah. dalam sendu, dia meneruskan bacaan.

sengaja dia melamakan rukun dalam solatnya. di fokuskan hatiNya sungguh2 pada Allah. sujud terakhirnya diluahkan segala-galanya. apa yang terbuku di hatinya.

usai salam. dia berteleku. mengingat kembali apa yang telah tejadi kepadanya
.........